Menurut Alm. KH Mahbub Junaidi, KH. Idham Chalid adalah tokoh yang memegang rekor paling lama menduduki kursi kekuasaan politik negeri ini, sejak tahun 1956. Dan paling lama pula menjabat ketua NU, 28 tahun.

KH Idham Chalid lahir pada tanggal 27 Agustus 1921 M di Setui, dekat Kecamatan Kotabaru, bagian tenggara Kalimantan Selatan. Kepemimpinan Idham di PBNU mematahkan mitos Jawa dan luar Jawa. Juga menghapus mitos bahwa Ketua Umum PBNU harus memiliki darah biru, yang dapat diartikan sebagai keturunan ulama besar yang terpandang.

Di bidang pemerintahan, beberapa kali Idham Chalid duduk dalam kabinet dengan jabatan antara lain Wakil Perdana Menteri dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II (1956-1957) dan kabinet Juanda (1957-1959). Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I (1966-1967), Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II (1967-1968), Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Kabinet Pembangunan I (1968-1973). Selain itu, ia juga pernah menjadi Ketua DPR (1968-1977) dan Ketua MPR (1972-1977), Ketua DPA (1978-1983). Peraih gelar Doktor Honoris Causa dari Al-Azhar University Kairo, Mesir ini mampu berperan ganda dalam satu situasi, yakni sebagai ulama dan politisi, wafat pada 11 Juli 2010. Ia dimakamkan di Pesantren Darul Quran, Cisarua, Bogor, Jawa Barat. Setahun kemudian, KH Idham Chalid diangkat menjadi Pahlawan Nasional Indonesia. Kini, foto beliau menjadi gambar uang Rp 5000.

Sumber: nuonline

Previous articleFGD dengan Prof. Jimly Asshiddieqy Membahas terkait KPPU dan Situasi Politik Ekonomi Nasional di Seputar UU Ciptaker & Putusan MK
Next articleMenjamu Habib Umar bin Idrus Al-Khirid